Spread the love

AS telah memberlakukan sanksi terhadap Cina dan emirat dan jaringan produsen petrokimia Iran.

Washington menuduh Iran “menghindari sanksi” dengan mendukung penjualan petrokimia Iran di luar negeri.

Dan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS pada hari Kamis, 16 Juni 2022, Departemen Keuangan AS menghukum dua perusahaan yang berbasis di Hong Kong (tiga di Iran dan empat di UEA). situs judi slot terbaru

Sanksi juga dijatuhkan kepada Jinfeng Zhao berkebangsaan China dan Muhammad Shahid Ruknodin Bhor berkebangsaan India.

“Amerika Serikat berada di jalur diplomatik yang serius untuk mencapai pengembalian proporsional sesuai dengan JCPOA,” kata Brian E. Nelson, wakil menteri keuangan untuk terorisme dan intelijen keuangan, mengacu pada kesepakatan nuklir Iran.

Trump kemudian meluncurkan kampanye sanksi “tekanan maksimum” terhadap ekonomi Iran, yang terus diterapkan oleh penerusnya Joe Biden.

Iran telah memperluas program (nuklir) sebagai tanggapan atas penarikan Washington dari pakta tersebut.

Iran ingin sanksi AS dicabut

Para pejabat Iran mengatakan mereka ingin semua sanksi AS dicabut segera, dan pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah menyerukan pengembalian timbal balik untuk mengakhiri sanksi nuklir dan membatasi program nuklir Iran.

Namun, setelah beberapa putaran negosiasi, mereka gagal memulihkan kesepakatan.

Salah satu poinnya adalah bahwa AS telah menetapkan Korps Pengawal Revolusi Iran sebagai ‘organisasi teroris asing’. Teheran ingin menaikkan peringkat mereka, tetapi Washington sejauh ini enggan melakukannya.

sanksi tidak bekerja

Wakil Menteri Luar Negeri Iran Mehdi Safari menolak sanksi baru AS sebagai tidak efektif pada hari Kamis.

“Industri petrokimia dan produk-produknya telah dikenai sanksi untuk waktu yang lama, tetapi penjualan kami terus berlanjut dan akan berlanjut melalui saluran lain,” kata Medi Safari kepada televisi pemerintah Iran.

Henry Roma, wakil presiden penelitian di Eurasia Group, mengatakan sanksi dapat ditujukan untuk meningkatkan tekanan pada Iran dan mengurangi kritik domestik AS yang mengklaim bahwa Biden telah gagal menghalangi program nuklir Iran.

“Washington kemungkinan bertujuan untuk meningkatkan biaya skenario tanpa kesepakatan berkelanjutan dengan Iran, sambil menepis kritik domestik dan internasional bahwa itu memungkinkan kebijakan terhadap Iran untuk mengubah arah,” kata Roma kepada Reuters.

Dia menambahkan bahwa tindakan sanksi tunggal tidak akan mengubah cara kita berpikir tentang Iran atau China tanpa strategi yang lebih luas.

China tetap menjadi pembeli utama minyak Iran, sementara India dengan enggan menghentikan impor di bawah tekanan AS.

Memang, mengingat kondisi pasar minyak dan tekanan inflasi global, dapat dihitung bahwa kampanye bersama (AS) untuk mengurangi ekspor energi Iran ke tingkat era Trump tidak mungkin dilakukan dalam waktu dekat.

Menurut France24, AS sedang berupaya untuk mencegah negara mana pun membeli minyak mentah Iran mulai tahun 2018.

Iran telah secara dramatis mengurangi program nuklirnya dengan imbalan janji untuk meringankan sanksi.

China tetap menjadi pembeli utama minyak mentah Iran, sementara India dengan enggan menghentikan impor di bawah tekanan AS.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.