Spread the love

Sadio Mane resmi meninggalkan Liverpool setelah menjalani karir yang luar biasa di Merseyside.

Itu menjadi pelabuhan baru Sadio Mane setelah raksasa Jerman Bayern Munich memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak mereka dengan Liverpool.

Mane digantikan oleh Die Rotten seharga €41 juta, The Reds melebur dengan nama itu dan Sadio Mane bisa meninggalkan Anfield.

Sadio Mane adalah legenda Liverpool.

Namanya memang kerap disingkirkan dari Mohamed Salah, namun sang winger justru memiliki rekor lebih elegan ketimbang pemain Mesir tersebut.

Gol Sadio Mane ke gawang Villarreal di leg kedua Liga Champions meninggalkan jejaknya dalam sejarah.

Menurut laporan SquawkaMane, pemain Afrika itu menjadi pencetak gol terbanyak di babak sistem gugur Liga Champions dengan 15 gol.

Sadio Mane mengalahkan mantan pemegang rekor Didier Drogba dengan 14 gol.

Bahkan, nama Mane lebih anggun ketimbang Mohamed Salah yang mencetak 11 gol di fase knock out Liga Champions.

Semangat bersaing dengan winger Liverpool itu sudah teruji dan perjalanan kariernya mencapai permainan terbaik yang ia lalui saat ini adalah sesuatu yang istimewa.

Rekornya tidak berhenti sampai di situ dan ia sebenarnya bisa mengungguli Mohamed Salah yang disebut-sebut sebagai pemain terbaik di Afrika.

Ya, sebenarnya Sadio Mane adalah pekerja yang serius dan siap bekerja keras untuk mengejar mimpinya dan melakukan yang terbaik untuk tim yang ia mainkan. slot online terbaik 2022

Sadio Mane lahir di Sedhiou, Senegal pada tahun 1992. Ia dibesarkan di sebuah kota kecil bernama Bambali, jauh dari pusat kota Senegal.

Kehidupan Manny kecil penuh dengan kesulitan, dan orang tua Manny terlalu miskin untuk menyerahkannya kepada pamannya.

Menurut Sherifuddin Sawi, Mani berkata, “Orang tua saya sangat miskin. Mereka selalu berpikir sulit untuk memberi saya makan.”

Man berkata: “Saya penggemar Liga Premier. Anda tahu? Saya tidak pernah melewatkan satu pertandingan pun.”

Kapten Senegal menambahkan: “Mimpi saya selalu bermain di sana (Liga Premier Inggris), itu adalah mimpi besar dan itu harus menjadi kenyataan”.

Sadio Mane benar-benar mengejar mimpinya dengan desain yang begitu megah.

Pada usia 15 tahun, Manny, remaja paling berbakat di kota itu, melakukan perjalanan sejauh 500 mil untuk bereksperimen.

“Saya meninggalkan kampung halaman saya dan pergi ke ibu kota bersama paman saya,” kata Manet.

Sesampainya di lokasi uji coba, Mane mendapat sambutan yang sinis dan tidak nyaman dari pencari bakatnya.

Sepatu bola lama yang dikenakan Mane membuatnya memandang rendah dirinya, dan para pembalap berbakat menyambut remaja lain dengan kualitas imajinatif dengan lebih hangat.

“Kamu datang untuk ujian? Dengan sepatu itu? Celana yang cocok untuk ujian pun tidak ada,” kata pelatih ujian.

Namun demikian, Mane mampu membuktikan kualitasnya di lapangan, mengenakan sepatu usang dan menjadi pemain paling menonjol di persidangan.

Kecepatan dan kemampuan menggiring bola Mane membuat para pramuka terkesan.

Terkesan dengan kemampuan Mane, Scout segera merekrut seorang anak laki-laki dengan sepatu tua untuk bergabung dengan akademi Generation Foot Academy.

Kembali ke akademi, Mane mampu mengejutkan para pelatih akademi dengan menunjukkan kualitasnya dan Mane pindah ke Prancis untuk bergabung dengan akademi klub Ligue 1 Metz setelah hanya tiga bulan.

Pamannyalah yang selalu mendukung dan mendukung Mane dalam mengejar mimpinya menjadi pesepakbola profesional hingga ia berada di Prancis.

“Paman Anda adalah orang yang berharga. Sejak awal hidupnya dan sepanjang karier sepak bolanya. Dia memberi saya begitu banyak yang saya miliki.”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.