Spread the love

BERLIN – Jerman dan Italia telah mengumumkan bahwa mereka dapat membuka rekening rubel untuk pembelian gas Rusia tanpa khawatir tentang pelanggaran sanksi.

Fasilitas ini diperoleh melalui pembicaraan dengan Uni Eropa (UE) antara kedua negara. info slot gacor hari ini

Rusia sebelumnya telah meminta pembeli asing untuk membayar gas dalam rubel untuk menguji tekad pemerintah Eropa untuk mengambil garis keras terhadap Rusia yang menyerang Ukraina pada Februari.

Polandia, Bulgaria dan Finlandia menolak permintaan Rusia untuk membayar gas dalam rubel, menyebabkan pasokan gas berhenti.

Namun, negara-negara anggota UE lainnya menghindari langkah-langkah yang dapat menarik Rusia untuk memotong pasokan gasnya.

Uni Eropa telah memberikan dua pedoman tertulis tentang cara membeli gas Rusia tanpa melanggar sanksi.

Sayangnya, manual tidak secara jelas menyatakan apakah membuka rekening rubel dengan Gazprombank melanggar sanksi UE terhadap Rusia.

Beberapa diplomat dari negara-negara anggota UE berpendapat bahwa pedoman yang diberikan sengaja dibuat tidak jelas untuk memungkinkan negara-negara Eropa membuka rekening rubel dan terus membeli gas Rusia.

Seorang diplomat yang tidak disebutkan namanya mengatakan: “Beberapa orang memiliki kesan bahwa mereka memiliki pintu terbuka untuk bekerja seperti biasa.”

petunjuk kurang jelas

Dua sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah Jerman telah mengumumkan bahwa importir gas Jerman dapat membuka rekening rubel untuk membayar gas Rusia tanpa melanggar sanksi, selama pembayaran ke Gazprombank tidak dalam mata uang Rusia.

Sumber tersebut menambahkan bahwa Jerman, importir gas Rusia terbesar di kawasan Eropa, telah bekerja sama dengan Uni Eropa untuk mengatasi masalah pembayaran ini.

Sementara itu, sumber mengatakan pemerintah Italia sedang dalam pembicaraan dengan Komisi Eropa untuk mengklarifikasi bagaimana membeli gas Rusia secara legal.

Pembicaraan itu dilakukan sebelum perusahaan energi Italia Eni mengumumkan dimulainya proses pembukaan dua rekening (satu dalam euro dan satu lagi dalam rubel Rusia) pada Selasa (17/5/2022).

“Keputusan itu dibuat setelah kontak dengan departemen”, mengacu pada Kementerian Energi Komisi Eropa, kata sumber itu.

Uni Eropa (UE) telah menyatakan dalam arahan tertulis bahwa perusahaan-perusahaan Eropa dapat membeli gas Rusia tanpa melanggar sanksi jika mereka membayar dalam mata uang berdasarkan ketentuan kontrak.

Sebagian besar kontrak yang dibuat oleh perusahaan Eropa dengan perusahaan energi Rusia Gazprom adalah dalam euro atau dolar.

Namun, arahan tersebut tidak secara eksplisit menyatakan apakah membuka akun rubel untuk mengkonversi euro atau dolar ke mata uang Rusia akan melanggar sanksi UE.

Katya Yafimava, seorang peneliti senior di Institut Oxford untuk Studi Energi, mengatakan tidak ada dasar hukum untuk membuka rekening rubel yang melanggar sanksi UE.

Tidak ada instruksi tertulis yang melarang pembeli untuk membuka rekening tersebut. Pernyataan lisan Komisi Eropa telah menciptakan ketidakpastian tetapi merupakan pedoman tertulis yang penting.”

Untuk pelanggan gas Rusia Eropa, hal berikut berlaku:

Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan setengah dari 54 pelanggan raksasa gas Rusia Gazprom telah membuka rekening di Gazprombank.

Setelah Rusia mengharuskan pembeli asing untuk membayar gas dalam rubel, perusahaan-perusahaan Eropa telah bekerja selama berminggu-minggu untuk mencari tahu bagaimana membayar secara legal untuk pembelian gas Rusia, menurut Reuters.

Uni Eropa (UE) berbagi dua pedoman tertulis dengan negara-negara anggota, tetapi tidak secara eksplisit mengatakan bahwa membuka rekening dalam rubel akan melanggar sanksi UE terhadap Rusia. Oleh karena itu, beberapa perusahaan Eropa kesulitan membuka rekening di Rusia.

Novak mengatakan bahwa hampir setengah dari pelanggan Gazprom telah membuka rekening khusus dengan Gazprombank dalam mata uang asing dan rubel.

Perusahaan-perusahaan ini harus membayar pengiriman gas pada April mulai hari ini (20/5/2022).

Keputusan berbeda untuk perusahaan UE

Komisi Eropa, dalam pedoman tertulis resmi yang didistribusikan ke negara-negara anggota UE, menyarankan bisnis untuk tidak membuka rekening bank rubel dengan Gazprombank untuk membayar gas, tetapi tidak secara eksplisit menyatakan bahwa hal itu akan melanggar sanksi.

Harga gas Eropa telah bergejolak sampai minggu ini karena kekhawatiran dari perusahaan Eropa atas pembayaran legal untuk pasokan gas Rusia.

Beberapa pembeli gas di Eropa mengambil keputusan berbeda. Dua sumber yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa importir gas Jerman dapat membuka rekening rubel.

Importir gas Rusia terbesar Jerman, Uniper, mengatakan akan mentransfer euro ke rekening Gazprombank untuk mematuhi mekanisme pembayarannya.

Grup energi Italia Eni mengatakan minggu ini bahwa mereka telah memulai proses pembukaan dua rekening untuk membayar gas Rusia. Satu dalam euro dan yang lainnya dalam rubel.

Perusahaan energi Prancis Engie mengatakan akan melakukan pembayaran berikutnya dalam euro kepada raksasa gas Rusia sebelum akhir bulan karena kedua perusahaan menyepakati solusi di bawah sanksi Uni Eropa terhadap Rusia.

Gazum milik negara Finlandia juga menolak untuk beralih ke rencana baru dan mengatakan minggu ini akan merujuk sengketa pembayaran rubel dengan Gazprom Rusia ke arbitrase.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.