Spread the love

Tiga warga Palestina tewas dan 10 terluka ketika pasukan Israel menyerbu kota Jenin yang diduduki di tepi barat Sungai Yordan.

Demikian menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Sekitar 30 kendaraan militer Israel menyerbu kota Jenin pada dini hari Jumat (17 Juni 2022).

Mereka mengepung sebuah mobil di distrik Al-Marah di sebelah timur kota dan menembaki sekelompok pria yang duduk di dalamnya. bandar slot gacor

Dari jumlah tersebut, tiga tewas dan empat luka parah.

Kantor berita Palestina (Wafat), mengutip Al-Jazeera, mengatakan korban tewas adalah Barra Lalu, 24, Yousef Salah, 23, dan Rice Abu Surur, 24.

Tentara Israel mengatakan melalui pesan teks dalam bahasa Ibrani bahwa mereka sedang melakukan pencarian senjata di dua lokasi berbeda dan berada di bawah tembakan.

“Tembakan disaksikan yang menggagalkan rencana teroris untuk menargetkan tentara,” kata militer.

Dia menambahkan bahwa senjata ditemukan di tempat kejadian, termasuk dua senapan serbu M-16 dan peluru.

Penduduk Jenin mengatakan mereka mencurigai niat Israel untuk menghancurkan rumah Raed Hazem, yang membunuh tiga orang Israel dalam penembakan di Tel Aviv pada 7 April.

Pasukan Israel telah meningkatkan serangan mereka untuk memadamkan perlawanan bersenjata Palestina yang meningkat baik di dalam maupun di luar kamp pengungsi Jenin yang diduduki.

Kekhawatiran tumbuh atas kemungkinan invasi besar-besaran Israel ke Palestina ke kamp-kamp di mana militan jihad Islam dan gerakan Fatah aktif.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, lebih dari 60 warga Palestina telah dibunuh oleh pasukan Israel tahun ini, banyak dari mereka dalam serangan.

Wartawan Palestina dibunuh Israel

Ghufran Al-Warasneh adalah jurnalis Palestina kedua yang dibunuh oleh pasukan Israel dalam waktu kurang dari sebulan.

Pada 11 Mei 2022, pasukan Israel membunuh jurnalis Al Jazeera Shirin Abu Aqle di kamp pengungsi Jenin.

Pada hari Rabu, 6 Januari 2022, Kementerian Kesehatan Palestina mengumumkan bahwa pasukan pendudukan Israel telah membunuh seorang wanita Palestina di kamp al-Arub di utara Hebron.

Wartawan Ghufran dan Rasna, 31, dari kamp pengungsi Al-Aroub ditembak di pintu masuk kamp pada Rabu pagi.

Dia dibawa ke Rumah Sakit Al-Ahli di Hebron, di mana dia meninggal satu jam kemudian.

“Al-Warasna ditembak di dada sangat dekat dengan jantung,” kata juru bicara rumah sakit khusus tersebut.

Sepupunya Abd al-Rahman Warasneh mengatakan kepada New Arab, “Ghufran biasanya berangkat kerja sekitar pukul 7:40 pagi melalui pintu masuk ke kamp pengungsi di mana pasukan Israel ditempatkan.”

“Beberapa menit kemudian, ketika saya mendengar bahwa seseorang telah ditembak, saya berlari bersama yang lain ke pintu masuk kamp untuk meminta pengampunan,” tambahnya.

Orang tuanya kaget mendengar kabar itu, kata Warasna. Dia anak sulung dan pendukung utama mereka.

“Dia diangkat setelah beberapa tes kualifikasi,” kata Al-Jabari.

Seperti yang dijelaskan Al-Jabari, “Ghufran cerdas, menawan, dan bergairah tentang jurnalisme dan media.”

“Dia sangat senang bekerja dengan kami. Kami senang memiliki bakatnya sebagai bagian dari tim.”

Media Israel melaporkan bahwa Warsanah mengambil pisau dan berusaha menikam seorang tentara Israel tanpa memberikan bukti.

Keluarga dan rekan-rekannya skeptis terhadap klaim Israel.

Seorang saksi mata kamp Al-Aroub mengatakan kepada media Palestina bahwa Rasna ditembak dua meter dari seorang tentara Israel.

Asosiasi lokal melakukan pemogokan umum di kamp Al-Aroub, dan protes spontan yang dimulai oleh siswa dari sekolah Al-Arroub berubah menjadi konfrontasi antara orang tua dan pasukan pendudukan di pintu masuk kamp.

Gufran dan Rasna adalah jurnalis Palestina kedua yang dibunuh oleh pasukan Israel kurang dari sebulan setelah pembunuhan koresponden Al Jazeera Shirin Abu Akle di kamp pengungsi Jenin pada 11 Mei.

Bersama dengan Al-Warasneh, jumlah warga Palestina yang dibunuh oleh pasukan Israel sejak awal 2022 telah meningkat menjadi 56 orang.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.