Spread the love

Jakarta – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sangat terbuka bagi semua partai politik, termasuk membentuk koalisi dengan Partai Pemberontakan Demokrasi Indonesia (PDI-P) dalam pemilihan presiden 2024 mendatang.

Habib Abu Bakar Al Habsi, sekretaris jenderal Partai Keadilan Sejahtera (PKS), mengatakan Indonesia akan terlalu besar jika hanya dijalankan oleh kelompok tertentu. slot gacor hari ini pragmatic play

Karena itu, Habib Abu mengatakan pihaknya sangat terbuka bagi siapa saja untuk bersama-sama membangun negara, termasuk membentuk aliansi dengan PDI-P dalam pemilihan presiden 2024.

Habib Abu berkata, ”Negeri ini sangat besar dan dijalankan oleh golongan tertentu. Kami adalah PKS yang terbuka. PKS selalu siap bekerja dengan setiap anak negeri.”

Habib Apoei juga berbicara tentang kedekatannya dengan Presiden Jenderal PDI-P Megawati Soekarnoputri dan Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristianto.

Ia mengatakan, delegasi yang mendampingi PKS bertemu Megawati dan banyak berdiskusi. Termasuk pertanyaan dari presiden pertama Republik Indonesia, Ir. Soekarno atau Bung Karno.

Selain itu, Habib Abu mengatakan Hasto Cristiano mengucapkan selamat atas gelar Ph.D.

“PKS juga lebih banyak membicarakan Bung Karno. Kami juga mengucapkan selamat kepada Hasto atas gelar PhD-nya dari Unhan,’” terangnya.

PKS harus mengusung calon presiden yang menang.

PKS akan berusaha semaksimal mungkin untuk menjadi mitra koalisi yang akan mengalahkan calon presiden pemenang Pilpres 2024.

Hal itu disampaikannya dalam wawancara eksklusif di Jakarta, Kamis (6 September 2022): “Tapi calon presiden yang menang harus diambil alih oleh PKS.”

Berikut wawancara dengan Sekjen PKS Aboe Bakar Al-Habsyi dan Direktur Pemberitaan Jaringan Febby Mahendra Putra.

Bagaimana mekanisme pemilihan calon presiden, secara tradisional atau melalui musyawarah di bawah ini?

PKS adalah Bpk. Mirip dengan apa yang dikatakan Phoebe dari bawah ke atas. Ada kelompok Shuro yang bertemu setiap enam bulan sekali untuk membahas pendapat tim DPP. Mereka membandingkan dalam survei yang ada.

Menariknya, survei memiliki banyak kesamaan. Kita bisa melihat beberapa kemiripan dengan nama Pak Prabowo, setidaknya di bagian PKS.

Pertama popularitas yang cukup, dua calon presiden harus memiliki kemampuan memimpin negara dan negara, dan tiga calon presiden harus memiliki kemampuan kooperatif untuk saling mendukung.

Bangsa Indonesia mengalami kerugian dalam usahanya sendiri. Kita harus bergandengan tangan dan membantu. Yang terpenting adalah bekerja sama untuk mengabdi kepada Indonesia.

Kelayakan calon presiden oleh lembaga pemungutan suara cenderung stagnan di bawah 40% Bagaimana pendapat Habib Abu Bakar?

Mereka adalah putra dan putri terbaik negeri ini. Sebagai aturan, nama mereka sudah dikenal publik. Saya pikir nama-nama Arab berikut masing-masing memiliki kelebihannya sendiri:

Ada orang yang dicintai oleh segelintir orang karena mereka pengecut, dan ada orang yang tidak dicintai oleh segelintir orang karena kemauannya yang berani. Tentu saja, sebagai partai politik, nama-nama ini harus menyebar di kalangan kader PKK. Dari DPP hingga komunitas populer.

Bagaimana dengan PKS sendiri? Dulu ada sembilan nama, tetapi digunakan lagi.

Kini Ketua Dewan Syuro PKS, Dr. Mari kita lihat Salim Sajaf Al-Jafri dan lihat apakah profilnya berkembang hingga Juli. Jika tidak, kami siap untuk siapa pun.

PKS tidak harus jadi presiden dan wakil presiden bagi kita. Kami hanya 50%, tapi partai PKS harus jadi capres.

Untuk membangun negara, kita harus kembali bosan berada di luar dan masuk ke dalam.

PKS memiliki pengalaman 10 tahun di dalam ruangan dan 10 tahun di luar negeri.Bisakah Anda menjelaskan apakah itu baik atau buruk?

Di era SBY, kami adalah dua istilah. Jauhkan kami masuk dan keluar dari perjuangan. Berada di luar bukan berarti kita lebih rendah, kita menikmatinya sebagai checks and balances negara dan pemerintah.

Kita juga paling kritis saat di dalam, tapi kita lelah dimarahi.

Masalahnya adalah Anda membutuhkan kerja tim saat berada di dalam ruangan. Di luar kita, kalau kebijakan Jokowi Park bagus, kita akan perhatikan, kalau tidak kita akan duduk manis dan mengkritiknya.

Benarkah PKS layak disebut sebagai partai oposisi?

Padahal, kalau bukan partai oposisi, itu sistem parlementer. Intinya kami menyediakan semacam input atau kontrol check and balance.

Bayangkan kemarin Pak Jokowi tidak ada siapa-siapa selain betapa kayanya negeri ini. Anda tidak pantas mendapatkan demokrasi.

Orang-orang dari negara lain akan terkejut melihat kita. PKS ini mendefinisikan demokrasi kita. Kami ingin membuat demokrasi di negara ini nyaman, bukan dalam ketegangan dan ketakutan. Saya kira itu yang menjadi perhatian kita.

Bagaimana Habib Abu Bakar memandang munculnya fenomena kesehatan ibu dan anak?

Saya pikir seseorang harus memulainya terlebih dahulu. PKS bisa saja saat itu bergabung, tapi kita harus bersabar. Setelah Anda memulai, akan ada banyak minat.

Sekarang kita hanya melihat peluang munculnya poros ketiga dan saya rasa tidak banyak yang tertarik begitu kita memulai aliansi PKS-PKB.

Misalnya grup AHY dan Pak Surya Paloh, kenapa? Kedua kelompok ini berisi item yang menarik bagi banyak orang.

PKK keras kepala dan tangguh, dan PKK memiliki pasar yang bagus untuk Bizantium dan Nadelian.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.