Spread the love

Mengapa sulit mengembangkan kemampuan memilih Ketua Umum PWR Puan Maharani Nakshatra Koshiala Devi di pasar capres 2024?

Kecenderungan untuk memilih di antara survei dari beberapa organisasi selalu dalam 1%. Ironisnya, Fuan memiliki semua persyaratan calon presiden (calon). slot gacor terpercaya

Mari kita lihat prasyarat BoA menjadi capres. Pertama, tentu saja DNA-nya sebagai putra dan cucu presiden.

Putri sulung dari Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri dan cucu dari Presiden pertama Soekarno. Sedangkan ayahnya, Taoufik Kimas, menjabat sebagai mantan Ketua Umum Musyawarah Rakyat (2009-2013).

Bisa dibilang darah politik Puan sudah mengalir sejak masih dalam kandungan. Peran Bowen dalam politik berkembang sejak usia dini.

Kedua, pimpinan tertinggi partai politik terbesar dan putra presiden itu telah memenangkan tiga pemilihan umum (1999, 2014, 2019).

Megawati mengumumkan PDI-P pada 14 Februari 1999 dan mengambil alih sebagai presiden umum, dan sejak itu menjadi pusat manajemen partai. Saat ini, Boan adalah kepala jaksa.

Ketiga, siapa yang meragukan pengalaman politik Fuan? Bergabung dengan Republik Demokratik Kongo pada 2009, Bwan dipercaya menjabat Ketua Fraksi PDIP pada 2012.

Setelah itu menjadi Menteri PMK (Koordinasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan) di Pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla (2014-2019).

Van menjabat sebagai Ketua MPR dengan kemenangan partainya dalam pemilihan umum 2019, yang sangat mengesankan karena dia saat ini menjadi ketua wanita pertama di badan legislatif yang terdiri dari 575 anggota dari sembilan partai (fraksi).

Artinya, pengalaman politik Puan sudah lengkap baik di eksekutif maupun legislatif. Beberapa politisi menikmati hak istimewa Puan Maharani.

Tapi mengapa dia masih terpilih jauh dari Gubernur Jawa Tengah Gangar Pranuo, yang sering memposisikan dirinya sebagai pesaing Phuan dalam memperebutkan perahu PDIP untuk pemilihan presiden 2024?

Kami tidak memungkiri bahwa hasil survei seringkali berbeda dengan angka sebenarnya. Banyak lembaga investigasi juga bertindak sebagai penasihat politik.

Namun, mengabaikan hasil pemungutan suara, khususnya lembaga pemungutan suara nonpartisan seperti Litbang , juga tidak bijaksana dan cenderung emosional.

Ada banyak faktor yang berkontribusi pada posisi terbawah dari perjuangan pemilihan Fu’an.

Salah satunya sangat mungkin karena faktor megawatt khusus. Setelah pemilihan umum 2019, ada desakan kuat bahwa VIP bersedia berpisah dengan pemimpin partai.

Dalam beberapa kesempatan, Megawati meminta para eksekutif untuk mencari penggantinya, namun banyak yang mengira itu hanya tipuan.

Kandidat yang paling berpeluang menggantikan Megawati tentu saja Puan. Pertanyaannya, mengapa Megawati tidak mau menyerahkan kekuasaan kepada anak-anaknya seperti yang dilakukan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)?

Kami memahami bahwa setiap partai politik memiliki prosedur dan perhitungan politiknya sendiri. Salah satunya mungkin tidak ada calon pengganti yang memiliki keterampilan dan kemampuan yang menyamai atau melebihi presiden saat ini.

Jauh dari asumsi tersebut, kami menyimpulkan bahwa Megawati belum memiliki calon pengganti yang setara, setidaknya mendekati kehebatan itu, termasuk Puan.

Jika Megawati sendiri tidak sepenuhnya percaya Fu’an bisa memimpin PDIP, bagaimana bisa publik percaya Fu’an bisa memimpin negara dengan masalah yang lebih kompleks daripada partai politik?

Calon presiden tidak harus ketua partai. Namun, dalam kasus Puan, faktor ini juga dipertimbangkan dengan alasan yang sama seperti di atas.

Alasan lainnya adalah Fuan tidak dicalonkan sebagai calon presiden di PDIP. Jadi petugas di bawah ini masih bebas memilih calon lain.

Meski ada keinginan internal yang kuat untuk mendukung Buan, mengapa PDIP tidak berani mendobrak ‘tradisi’ pemilihan capres sebelum menit terakhir pendaftaran Partai Persatuan Demokratik?

Komunikasi politik adalah faktor lain yang mempengaruhi peluang Fuan untuk menang. Tentu saja, Fuan juga memiliki banyak pertemuan informal dengan pejabat partai lainnya.

Namun, kami ingin melihat Baan mengunjungi markas “Partai Tetangga” atas nama PDIP. Sangat penting untuk menunjukkan kepada penonton bahwa dia tidak terlibat dalam “rumah ibu”.

Unsur lain yang tak kalah pentingnya adalah tim kontak politik yang diprakarsai dan dipimpin oleh tokoh-tokoh di luar PDIP.

Selama ini Puan tampak hanya mengandalkan “keterlibatan” pengurus PDIP, terbukti dengan pemasangan baliho dan pembagian bansos bergambar.

Jangan salahkan masyarakat yang apatis sebagai model sosialisasi yang ketinggalan zaman. Terlihat begitu monoton dan kurang kreatif.

Partisipasi partai non-partisan sangat penting untuk menunjukkan bahwa mereka “tidak cocok untuk kita”.

Komunikasi dengan kelompok-kelompok seperti pekerja, mahasiswa, dan aktivis budaya yang bebas dari ‘bau’ partai harus lebih sering dilakukan.

Bisa jadi, tapi gaung media sosial dan mainstream masih kurang (bukan berarti tidak ada).

Masih ada waktu bagi Boan untuk meningkatkan kekuatan votingnya. Kunjungannya ke ajang Jakarta e-Prix 2022 di Ancol bisa dijadikan titik tolak.

Puan telah mengatasi begitu banyak stigma “teman-benci” sehingga langkahnya lebih ringan ke depan ketika mengunjungi basis audio yang sejauh ini mungkin anti-PDIP.

Seperti yang kita ketahui bersama, berbeda dengan MotoGP di Mandalika yang merupakan event resmi pemerintah pusat, balapan mobil listrik Formula E mendapat tentangan keras dari politisi PDIP DPRD DKI Jakarta.

Pada akhirnya, terserah Anda apakah Anda dapat mengubah kelebihan prasyarat untuk meningkatkan peluang Anda memilih atau hanya menunggu di jembatan yang aman.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.