Spread the love

Untuk pertama kalinya sejak Perang Dingin, senjata nuklir global diproyeksikan akan tumbuh dalam beberapa tahun ke depan.

Sementara itu, risiko penggunaan senjata pemusnah massal ini adalah yang terbesar dalam beberapa dekade.

Sebuah studi oleh Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) menemukan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dan dukungan Barat untuk Kev meningkatkan ketegangan antara sembilan kekuatan nuklir. slot gacor gampang jp

Sembilan negara termasuk Inggris, Cina, Prancis, India, Israel, Korea Utara, Pakistan, Amerika Serikat, dan Rusia.

Antara Januari 2021 dan Januari 2022, jumlah senjata nuklir di dunia menurun.

Namun lembaga itu mengatakan, persediaan hulu ledak nuklir dunia akan segera meningkat untuk pertama kalinya dalam beberapa dasawarsa jika tidak ditangani dengan cepat.

“Semua negara bersenjata nuklir sedang meningkatkan atau memodernisasi persenjataan mereka dan memperkuat peran senjata nuklir dalam investigasi nuklir dan strategi militer,” Wilfried Wan, direktur program senjata pemusnah massal SIPRI, mengatakan dalam laporan tahunan 2022, Reuters melaporkan.

“Ini adalah tren yang sangat mengkhawatirkan,” tambahnya.

Selama perang Ukraina, Presiden Rusia Vladimir Putin menyebutkan penggunaan senjata nuklir pada beberapa kesempatan.

Tiga hari setelah invasi, Putin mengeluarkan peringatan darurat untuk kekuatan nuklir.

Dia juga memperingatkan konsekuensi “tidak pernah terlihat dalam sejarah” bagi negara-negara yang menghalangi Rusia.

“Akan sangat sulit untuk memajukan perlucutan senjata dalam beberapa tahun ke depan karena perang ini dan cara Putin berbicara tentang senjata nuklirnya,” Matt Korda, salah satu penulis laporan itu, mengatakan kepada AFP.

Menurut Korda, pernyataan mencolok ini mendorong kekuatan nuklir untuk mempertimbangkan kembali strategi nuklir mereka.

Menurut Elaraby, Moskow dan Washington memiliki 90% senjata nuklir dunia.

Pada awal 2022, Rusia memiliki 5.977 hulu ledak, turun 280 dari tahun lalu, menjadikannya pembangkit tenaga nuklir terbesar.

Menurut institut, mereka disimpan tersebar atau menunggu pembongkaran.

Lembaga itu mengatakan lebih dari 1.600 hulu ledak diperkirakan akan segera digunakan.

Sementara itu, AS memiliki 5.428 hulu ledak, 120 lebih sedikit dari tahun lalu, tetapi 1.750 dikerahkan dari Rusia.

Dalam hal jumlah total, China berada di peringkat ketiga dengan 350, diikuti oleh Prancis dengan 290, Inggris dengan 225, Pakistan dengan 165, India dengan 160 dan Israel dengan 90.

Namun, menurut SIPRI, China saat ini sedang berkembang dengan lebih dari 300 silo rudal baru.

Israel adalah satu-satunya negara dari sembilan negara yang tidak secara resmi mengakui kepemilikan senjata nuklir.

Mengenai Korea Utara, SIPRI adalah yang pertama mengatakan bahwa rezim komunis Kim Jong-un saat ini memiliki 20 hulu ledak nuklir.

Menurut Institut, jumlah hulu ledak nuklir di seluruh dunia menurun dari 13.080 pada Januari 2021 menjadi 12.705 pada Januari 2022.

Sekitar 3.732 hulu ledak dikerahkan dengan rudal dan pesawat, dan sekitar 2.000 (hampir semua milik Rusia atau AS) tetap dalam kesiapan tinggi.

Stefan Lofven, presiden SIPRI dan mantan Perdana Menteri Swedia, mengatakan: “Hubungan antara kekuatan dunia memburuk pada saat umat manusia dan planet ini menghadapi serangkaian tantangan bersama yang mendalam dan mendesak yang hanya dapat diatasi melalui kerja sama internasional.”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.