Spread the love

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan Filipina tidak mampu berperang dengan China.

Dilaporkan bahwa dia berbicara di depan Penjaga Pantai Filipina mengenai perselisihan di Laut Cina Selatan.

Di akhir masa kepresidenannya, Presiden Duterte mengatakan ini pada peresmian PRP Melchora Aquino, tambahan terbaru untuk Penjaga Pantai Filipina, pada Senin, 6 Desember 2022. info slot gacor hari ini

BRP Melchora Aquino mendukung pasukan yang berpatroli di pantai Kepulauan Filipina dengan Multi-Role Response Vessel (MRRV) dan mencegah intrusi China ke perairan yang diklaim Manila.

“Kami tidak mampu berperang dengan China. Kami tidak bisa menang, kami akan kalah, dan rakyat akan menderita.” Asia Bebas.

Sebelumnya pada hari Kamis, Departemen Luar Negeri mengeluarkan protes terhadap kembalinya lebih dari 100 kapal China yang beroperasi secara ilegal di dan sekitar Julian Philippe Reeve dan perairan sekitarnya pada 4 April 2022, hampir setahun setelah insiden kemacetan serupa yang diprotes oleh pemerintah Filipina. Ya. “

“Kami tidak mengirim kapal abu-abu karena kami adalah kapal perang,” kata Duterte pada upacara pembukaan, merujuk pada kapal Penjaga Pantai dan bukan kapal angkatan laut yang dicat putih. Ini akan menunjukkan gambaran yang berbeda kepada semua orang.

Duterte juga menyebut Presiden China Xi Jinping sebagai ‘teman’ dalam suratnya.

Namun dia mengatakan Filipina harus secara berkala memeriksa sendiri.

Pemerintah China belum menanggapi pernyataan Presiden Duterte.

Filipina sebelumnya mengeluarkan pernyataan setelah kedua pemimpin melakukan panggilan telepon pada bulan April.

Pada saat itu, Presiden Duterte dan Presiden Xi Jinping menyepakati perlunya “partisipasi positif” di perairan yang disengketakan.

Duterte diperkirakan akan menyerahkan kekuasaan kepada Presiden terpilih Ferdinand Marcos Jr. pada 30 Juni.

Marcos, putra seorang mantan diktator Filipina, telah berjanji untuk mengklaim kedaulatan maritimnya.

Pekan lalu, Kementerian Luar Negeri Filipina tidak membuat pernyataan tentang kapan protes baru-baru ini dimunculkan dan apakah kapal China masih berada di perairan Filipina.

Pada bulan Maret dan April, keluhan dari Filipina bahwa ratusan kapal dan kapal China ditambatkan di dekat Whitson Reef menjadi fokus ketegangan antara kedua negara terkait sengketa wilayah.

Protes itu terjadi sekitar 10 hari setelah Kementerian Luar Negeri memanggil seorang diplomat senior China pada April untuk memprotes tuduhan bahwa China melecehkan penjaga pantai China atas kapal penelitian bersama Filipina-Taiwan di Laut China Selatan.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.