Spread the love

Perdebatan mengenai kenaikan tarif untuk menaikkan Candi Borobudur menjadi Rs 750.000 untuk wisatawan lokal tiba-tiba memicu kontroversi.

Di puncak kontroversi, tarif dengan UMR Yogyakarta menjadi topik hangat di Twitter di Indonesia.

Pengguna internet membandingkan UMR untuk mengukur tarif naik ke puncak Candi Borobudur. slot online

Meskipun Candi Borobudur terletak di Kabupaten Magelang di Jawa Tengah, paket wisata cenderung menyertakan kelompok tujuan wilayah Yogyakarta.

metode.

Pembicaraan tarif 750.000 rupee menjadi kontroversial ketika meme menyebar di media sosial karena harga tersebut dianggap sebagai harga tiket di objek wisata mana pun.

Belakangan dijelaskan, pidato tersebut ditujukan hanya untuk wisatawan lokal yang mendaki Candi Borobudur, bukan hanya kompleks, apalagi kawasan Borobudur.

Pertanyaannya, mengapa harus ada biaya yang sangat mahal untuk mendaki Candi Borobudur?

Arsip dan Data Hadits

Pertanyaan tersebut merupakan jawaban atas fakta arsip dan data. Perilaku wisatawan khususnya wisatawan lokal berdampak buruk terhadap kelestarian Candi Borobudur.

Sungguh melelahkan mengingat banyaknya kaki yang menginjak candi. Namun yang lebih bermasalah adalah perilaku beberapa turis tersebut.

Menemukan sepotong permen karet di batu kuil yang diliputi ekstasi dengan menampilkan diri Anda di media sosial dengan objek kuil di latar belakang adalah masalah besar.

Menurut arsip berita 2017, Candi Borobudur hanya bisa menampung 123 orang sekaligus. Diperkirakan pelataran kompleks candi hanya dapat menampung 528 orang sekaligus.

Kapasitas taman di sekitar candi adalah 10.308 orang. Bahkan, sekitar 56.000 wisatawan setiap hari mengunjungi Candi Borobudur pada hari raya Idul Fitri saja.

Paradoks situasi candi Borobudur juga telah menjadi subyek beberapa penelitian. Salah satunya ditulis bersama oleh Sherry Surya Pradana, Carlos Eban dan R Setyastama.

Arsip Tangkapan layar artikel satu halaman dari Harian edisi 27 Juli 2010 yang menyoroti perilaku wisatawan di Candi Borobudur.

Tayang di Jurnal Studi Pariwisata dan Pembangunan Indonesia, Volume 8, No. 2 Januari 2020, mereka bertiga menulis makalah berjudul Dampak Pelestarian dan Pemanfaatan Candi Borobudur setelah ditetapkan sebagai 10 destinasi wisata baru di Bali, Indonesia.

Artikel tersebut menggambarkan banyak ironi politik dalam banyak hal, tidak hanya bagi wisatawan yang tidak peduli dengan konservasi destinasi wisata, tetapi juga dari beberapa perspektif tentang candi peninggalan dinasti Syailendra ini.

Paradoks Pariwisata Indonesia

Fenomena Borobudur sebenarnya hanyalah cermin dari paradoks pariwisata Indonesia. Hingga saat ini, pariwisata di Indonesia didominasi oleh destinasi wisata alam dan sejarah.

Kerusakan pada tujuan mana pun akan menghasilkan gambar buram. Pariwisata telah menjadi sumber keuangan di tengah stagnasi sumber pendapatan yang berkelanjutan ketika harus diakui bahwa kesadaran peduli belum terbentuk.

Pandemi COVID-19 telah menunjukkan bahwa ekonomi tujuan wisata utama dan daerah yang bergantung pada pariwisata runtuh. Hingga artikel ini diterbitkan, destinasi kasta tertinggi di Indonesia, ekonomi Bali belum pulih.

Ketika industrialisasi berhenti di tanah air, pariwisata menjadi salah satu diva yang paling bisa ditebak. Hanya sihir alam atau warisan leluhur yang “dijual”. Apakah itu benar?

Hal ini agak mirip dengan keyakinan bahwa UKM adalah penyelamat perekonomian nasional ketika krisis keuangan global 1997-1998 melanda Indonesia. Takdir adalah satu. Tidak cukup membantu, apalagi persiapan dan pengawasan.

Mari kita bicara lagi sebelum menelepon, mengarsipkan, dan data.

Sebagai contoh, pada tahun 2010, Forum Lingkungan Hidup Indonesia (dan Suci) Bali menerbitkan fakta dan data tentang krisis air di Bali dengan mengacu pada data dari Kementerian. Pengambilan air di hotel merupakan salah satu faktor percepatan krisis air di Bali.

tur kursi

Kecuali kita dapat menciptakan sumber pendapatan baru yang berkelanjutan, pariwisata tidak diragukan lagi akan tetap menjadi salah satu sumber utama keuangan nasional.

Menurut data prospek pariwisata 2020/2021 yang dirilis Kementerian Pariwisata, Ekonomi Kreatif, dan Pariwisata, harus diakui bahwa sektor pariwisata juga telah memberikan mata pencaharian bagi puluhan juta masyarakat Indonesia.

Kontribusi pariwisata terhadap PDB mencapai kisaran 4,8% sebelum pandemi melanda.

Bahkan di masa pandemi, pariwisata dipuji oleh wisatawan lokal karena kontribusi ekonominya. Berdasarkan hal tersebut, wisatawan domestik diharapkan dapat mendukung pemulihan industri pariwisata pada tahun 2022.

Tentu saja jika komersialisasi segera masuk akal di tengah kontroversi kenaikan harga Candi Borobudur.

Baca Reviewnya: Sandiaga Uno: Turis Lokal Pancarkan Sinar Harapan di Tengah Pandemi

Seperti yang ditulis Sandiaga Ono, Menteri Pariwisata, Ekonomi Kreatif, dan Pariwisata di Kontan, industri pariwisata masa depan harus berkelanjutan dan berkualitas tinggi. Ini berarti situs dan tujuan yang Anda kunjungi berkelanjutan sambil menghemat uang.

Saat ini, suara batin Joko Susillo, kepala Dusun Kuntel di kaki Gunung Merbabu, tiba-tiba meledak.

Dalam wawancara dengan , Joko mengatakan kepada , “Satu hal yang kita tidak ingin pariwisata lakukan adalah menjauh dari pertanian. Belum lagi menyingkirkan pertanian, mata pencaharian utama kita. Pertanian harus tetap sama dan pariwisata harus memberikan nilai tambah. .” .com, Rabu (22-05-18).

Jika memikirkan Bali, Punchak, dan banyak destinasi wisata lainnya, Joko tampaknya khawatir kota kecilnya akan menjadi tujuan wisata, mencari nafkah dari pertanian, yang telah ia buktikan beberapa generasi lalu dan masih dilakukan. Potensi pengembangan hampir habis.

Sebenarnya, harapan Son Goku tidak akan terlalu besar jika semua kebijakan disinkronkan dengan baik dengan visi yang tajam dan kematangan strategis. Isu ekonomi dan perbaikan mendasar dalam tata kelola nasional akan menjadi satu paket yang tidak terpisahkan.

Apalagi kita menyaksikan epidemi lagi, dan pertanian menjadi sektor yang tidak kolaps meski hampir semua kegiatan ekonomi terhenti akibat wabah tersebut. Yah, itu adalah bidang dengan banyak pekerjaan rumah, bukan?

Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa pariwisata merupakan nilai tambah dari potensi yang sebenarnya dari masing-masing destinasi. Candi Borobudur tidak terkecuali.

Sebagai pusat peribadatan umat Buddha, Candi Borobudur tidak akan tinggal diam ketika tarif tinggi dikenakan pada wisatawan yang menaiki setiap anak tangga.

Bahkan, diharapkan untuk mendapatkan momentum sebagai rahasia dari bangunan yang belum selesai terungkap. Karena bahkan sejarah yang dibuka dan dilestarikan sebenarnya menjadi daya tarik destinasi dengan tanggung jawab literasi dan pendidikan.

Selain itu, tidak ada candi Borobudur di Borobudur. Ada banyak potensi dan tujuan untuk dijelajahi jika pembangunan yang lebih baik diperlukan sambil berusaha untuk tetap berkelanjutan.

Selamat datang.

Catatan: Artikel harian yang dikutip dalam artikel ini dapat diakses oleh masyarakat umum melalui layanan data .

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.