Spread the love

MOSCOW – Perusahaan kripto Rusia Bittriver dilaporkan sedang mengerjakan peningkatan baru untuk membuat ladang penambangan Bitcoin menggunakan sisa cahaya gas yang disediakan oleh raksasa gas Gazprom Neft.

Meskipun pemerintah Rusia saat ini skeptis terhadap legalisasi perdagangan dan pembayaran cryptocurrency, ini tidak serta merta membatasi aktivitas pemain utama dalam industri cryptocurrency.

Setelah nota kerjasama ditandatangani, Gazprom akan menyediakan layanan hosting untuk operasi penambangan cryptocurrency, memasok listrik yang diperlukan dari sisa minyak dan gas yang dioperasikan oleh Gazprom. slot gacor

Pemerintah Rusia telah lama mengkaji proyek penambangan Bitcoin menggunakan minyak dan gas, tepatnya dimulai pada Oktober 2021. Namun, rencana tersebut baru terealisasi pada Kamis (17/6/2022).

Wakil presiden senior Gazprom Vadim Yakovlev mengatakan meningkatkan penggunaan sumber daya energi dalam suar gas dapat membantu Rusia mengurangi jejak karbonnya yang berbahaya. Langkah ini juga sejalan dengan ambisi untuk meningkatkan kapasitas daya penambang Rusia hingga 2 gigawatt selama dua tahun ke depan.

Selain itu, sebagai bentuk kolaborasi, BitRiver berencana membantu Gazprom Neft mengandalkan perangkat keras komputasi untuk mengembangkan infrastruktur digital di ladang minyak.

Dengan rencana ini, Rusia berharap untuk sekali lagi menjadi pemain utama di pasar energi global, mengingat posisi Rusia saat ini di pasar digital telah menurun.

Menurut data Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index yang dikutip oleh Bitcoin News pada Januari 2022, Rusia saat ini berada di posisi kelima dengan hashrate BTC turun dari 13,6 EH/s menjadi 8,6 EH/s pada Agustus 2021. Setelah itu.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.