Spread the love

Menteri Luar Negeri China Wang Yi akan bertemu dengan pejabat dari beberapa negara Pasifik di Suva, Fiji, untuk pertemuan virtual yang diharapkan akan berdampak besar pada Australia.

Sebelum pertemuan Senin (30/5), Beijing menandatangani kesepakatan baru dengan beberapa negara Pasifik. link judi slot terbaik

Menurut dokumen yang bocor ke Reuters dan diperoleh ABC News, China ingin membentuk kembali tatanan regional dan memperluas kerja sama di berbagai bidang termasuk kepolisian, keamanan siber, perdagangan, perikanan, dan pembangunan.

Pertemuan hari ini di ibu kota Fiji merupakan kesempatan bagi Menteri Luar Negeri Wang Yi untuk mengkonfirmasi kesepakatan tersebut.

Tetapi untuk melakukannya, menteri luar negeri China harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari negara-negara kepulauan Pasifik.

Beberapa pemimpin di kawasan Pasifik telah mengkritik perjanjian tersebut, menggambarkannya sebagai hal yang sulit dan meresahkan bagi sebagian orang. Di sisi lain, tidak ada jaminan bahwa langkah ini akan berhasil.

Setelah pertemuan, semuanya akan menjadi jelas.

Semua negara Kepulauan Pasifik yang mengakui China: Kepulauan Solomon, Kiribati, Samoa, Fiji, Tonga, Vanuatu, Papua Nugini, Kepulauan Cook, Niue, dan Federasi Mikronesia hadir.

Ini berarti bahwa kecuali Tuvalu, Palau, Kepulauan Marshall dan Nauru, semua negara Pasifik masih mempertahankan hubungan dengan Taiwan.

Ini adalah kali kedua menteri luar negeri China bertemu dengan menteri luar negeri di kawasan Pasifik. Pertemuan pertama dilaksanakan pada Oktober 2021.

Pertemuan itu akan diadakan di Hotel Grand Pacific yang bersejarah di Fiji, tempat Menteri Luar Negeri Wang Yi menginap.

Mengingat pembatasan yang diberlakukan oleh virus corona di banyak negara dan sulitnya perjalanan ke kawasan Pasifik, para menteri luar negeri diperkirakan akan menghadiri pertemuan itu secara kasar.

KTT tersebut merupakan contoh upaya China untuk memperdalam hubungan politik dan strategisnya dengan kawasan.

Di sini Anda dapat membaca salinan perjanjian yang sedang berlangsung antara China dan negara-negara Pasifik.

Dokumen tersebut tidak hanya menguraikan rencana untuk memperluas kerja sama polisi, tetapi juga mengusulkan aturan perdagangan bebas baru antara Tiongkok dan Pasifik, utusan regional baru pemerintah Tiongkok, dan memperkuat kerja sama dan kerja sama keamanan siber di bidang pertanian, perikanan, dan manajemen epidemi.

Sementara beberapa aspek perjanjian tidak jelas dan berpotensi usang, ruang lingkup dokumen dan langkah China untuk beralih ke perjanjian dengan banyak negara sementara pada awalnya mencari kesepakatan bilateral dengan negara-negara Pasifik telah menyebabkan kebingungan.

Presiden Mikronesia, misalnya, mengecam kesepakatan itu. Dalam pesan rahasia kepada sesama pemimpin Pasifik, dia memperingatkan bahwa proposal China dapat memicu Perang Dingin baru antara China dan kekuatan Barat di Pasifik.

Dia juga mengatakan negara-negara kepulauan Pasifik berisiko kehilangan kedaulatan dan kemerdekaan mereka dengan memasuki orbit Beijing.

Seorang pejabat pemerintah Pasifik mengatakan kepada ABC bahwa beberapa negara di kawasan itu tidak tertarik untuk membahas kesepakatan tersebut di KTT, tetapi yang lain dalam kelompok yang sama mendorong untuk dimasukkan.

Tidak mudah untuk melacak evolusi masalah ini. Ada pandangan yang saling bertentangan mengenai apakah konsensus masih menjadi agenda resmi pertemuan ini.

Tetapi tampaknya sangat mungkin bahwa para menteri luar negeri harus membahas kesepakatan itu mengingat berita yang beredar minggu lalu.

Jika China dapat mencapai tujuannya dengan menandatangani perjanjian multilateral, itu akan menjadi kudeta diplomatik besar.

Para diplomat dan analis memperkirakan upaya China untuk mencapai kesepakatan akan goyah.

Negara-negara kepulauan Pasifik cenderung menghargai konsensus dan tidak menyukai konfrontasi terbuka dalam forum diplomatik.

Kapan pun memungkinkan, kami mencoba mencapai kesepakatan melalui negosiasi yang tenang dan diskusi yang bijaksana.

Fakta bahwa dokumen itu bocor dan menerima banyak kritik menghancurkan kemungkinan itu.

Beberapa pemerintah Barat mengatakan kesepakatan yang diusulkan tampak ambisius dan peluang keberhasilan China sangat tipis.

Sehari setelah dokumen itu bocor, seorang diplomat mengatakan kepada ABC bahwa tidak mungkin China akan mencapai tujuannya.

Banyak negara akan memantau dengan cermat kemajuan pertemuan hari ini.

Sekalipun upaya China untuk mencapai kesepakatan dengan semua negara Pasifik gagal, ini tidak berarti bahwa negara-negara tertentu tidak akan menandatanganinya.

Salah satu implikasi kunjungan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Pasifik adalah Australia bukan satu-satunya negara yang berusaha memperkuat hubungan dengan Pasifik.

Produksi laporan bahasa Inggris Natasha Selim

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.