Spread the love

WASHINGTON, DC, Compass.com – Seorang pria Irak yang datang ke Amerika Serikat dua tahun lalu dengan tuduhan merencanakan pembunuhan George W. Bush melakukan perjalanan sejauh Texas untuk memata-matai rumah mantan presiden AS.

Menurut surat perintah penggeledahan yang diperoleh NBC News, FBI mendakwa Shehab Ahmed Shehab karena memberikan bantuan material kepada Negara Islam (IS). situs judi slot resmi

Majalah Forbes pertama kali melaporkan dugaan konspirasi tersebut. NBC News tidak dapat segera menemukan perwakilan Chehap, yang ditahan untuk dimintai komentar.

Menurut aplikasi surat perintah penggeledahan, FBI mempertimbangkan untuk menuduh tuduhan terkait ancaman mantan presiden, materi dukungan untuk ISIS dan penipuan visa.

Shihab dilaporkan memasuki AS pada September 2020. Dia kemudian mengajukan suaka politik, sambil juga mencoba menikahi seorang wanita AS untuk mengajukan status imigrasinya.

Dokumen tersebut mengatakan awalnya dimulai sebagai kasus penipuan atau visa dan berubah menjadi sesuatu yang dianggap lebih jahat.

Menurut pengajuan hukum, Shihab mengklaim kepada sumber rahasia FBI bahwa ia mengendarai kendaraan pengangkut dengan bom di Irak dan memiliki hubungan dengan pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi, yang dibunuh oleh

Pada Juni, Shihab diduga mengatakan kepada sumber rahasia bahwa dia akan membayar setidaknya $5.000 AS (sekitar Rp 73 juta), untuk menyelundupkan empat mantan anggota partai Baath yang berlokasi di Irak, AS Turki, Me.

Begitu orang-orang itu berada di AS, mereka berencana mendapatkan senjata api dan sebuah van besar dengan pintu geser untuk melakukan pembunuhan itu.

“Selanjutnya, Shihab menyatakan bahwa dia ingin terlibat dalam serangan dan pembunuhan yang sebenarnya terhadap mantan Presiden Bush dan tidak peduli jika dia, karena dia akan bangga telah manalam terlib

Tersangka diduga memantau kunjungan ke kediaman Presiden Bush di Dallas pada 8 Februari dan merekam gerbang utama di depan kediaman Presiden ke-43.

Shehab dari Columbus, Ohio, mengatakan dia mengatakan kepada agen rahasia FBI bahwa dua dari konspirator dalam rencana untuk membunuh seorang mantan presiden AS adalah mantan agen Irak.

Dokumen tersebut juga menyebutkan bahwa salah satu warga Irak adalah menteri keuangan ISIS.

Tersangka mengatakan kepada sumber FBI bahwa dia bermaksud menggunakan dealer mobil di Columbus sebagai “Hawala” untuk mengirim uang dari Amerika Serikat ke Menteri Keuangan ISIS, kata dokumen itu.

FBI mengatakan sedang bekerja dengan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan untuk mengumpulkan informasi telepon, melakukan analisis jebakan dan melacak panggilan telepon.

Mereka kemudian melakukan pengawasan fisik dengan beberapa sumber rahasia yang terkait dengan tersangka, termasuk salah satu yang telah bekerja dengan FBI selama lebih dari satu dekade.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.