Spread the love

Jakarta, – Dua remaja tewas akibat terjepit truk di Tangerang pekan lalu.

Peristiwa pertama terjadi pada Jumat (6 Maret 2022) sore (6 Maret 2022).

Korban berinisial Y (14), memblokir truk bersama rekannya untuk membuat konten di media sosial. agen slot gacor

Sopir truk tidak sempat mengerem tepat waktu, sehingga Y langsung tewas. Sopir truk juga harus melawan polisi.

Beberapa hari kemudian, Selasa 7 Juni 2022, kejadian serupa kembali terjadi di Beroke Kota Tangerang, Sanjiang Jaya, dan Jalan Im Tuha.

Seorang korban berinisial AF (14) juga tewas karena nekat menghentikan truk yang melaju.

Dua peristiwa tragis di Tangerang Sohail, 27 tahun, mengingatkannya pada tiga bulan lalu saat melintasi Jalan Raya Barong Bogor, Jawa Barat.

Kemudian, sekelompok remaja tiba-tiba mencoba menghalangi truk dari jauh.

Tiba-tiba, Sohail kaget saat dia menajamkan klakson dan langsung menginjak rem. Untungnya, Sahel bisa berhenti di dekat tubuh kedua tembok itu.

Pengendara truk itu terlalu dekat dengan anak-anak. Jelas sudah terlambat untuk menginjak rem. Sohail mengatakan Selasa (6 Juli/2022) saat beristirahat di sebuah warung makan dekat pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta utara, melaporkan.

Ini bukan pertama kalinya Sahl mengalami hal seperti ini. Mengaku hal yang sama tiga kali atau lebih. Ayah satu anak itu tidak bisa memahami perilakunya yang mengancam nyawa.

Pengemudi truk lain, Edoun, 34, memperkirakan menghentikan truk secara sembrono dapat menabrak atau membunuh truk, serta membahayakan pengemudi lain.

“Permainan hidup, bahaya hidup. Gila. Apa gunanya sih? Jangan pikir itu berbahaya. Bukan hanya mereka, tetapi pengguna jalan lain juga berisiko.”

“Kami dalam bahaya lagi. Kami bisa saja ditangkap karena memukuli mereka. Kerumunan marah dan kami didakwa melakukan pembunuhan.”

Mengendarai truk berat atau 3 gardan bukanlah hal yang mudah, menurut Idun, apalagi jika harus menghindari kecerobohan remaja.

“Meski ingin melaju pelan dengan kecepatan 20~30km/jam, truk masih sulit dikendalikan jika terhalang. Kemudi kiri atau kanan berbahaya bagi kendaraan lain.

Begitu pula dengan IgA (25), yang resah dengan keberadaan pubertas. Dia bertemu sekelompok remaja nekat beberapa kali.

Ketika dia bertemu mereka dari kejauhan, dia bisa memperkirakan jarak yang aman dengan memperlambat Iga keluar dari mobil dan menginjak rem ketika dia menabrak mereka.

Tapi ini tidak terjadi pada malam hari.

Sulit untuk memperhatikan atau memprediksi bahwa ada sekelompok remaja seksi yang muncul secara tiba-tiba.

“Malam itu ada tabletnya. Menyerah saja. Sudah berapa kali saya naik truk, pelan-pelan saya gendong di punggung dan anak-anak lari di belakang saya. Ceroboh dan berbahaya, ” kata Iga. .

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.