Spread the love

Kementerian pertahanan mengatakan, kota pelabuhan Mariupol di Ukraina berada dalam risiko wabah kolera besar.

di belakang, Mariupol ditembak oleh penembakan oleh tentara Rusia selama berminggu-minggu.

Banyak infrastruktur kota rusak atau hancur dan air telah bercampur dengan limbah, menurut PBB, sebagaimana dilansir BBC.

Kolera biasanya ditularkan dari makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi dan terkait erat dengan sanitasi yang buruk. bo slot terpercaya

Mayat Dan Sampa Sheep Tidak Dikumpulkan Menamba Kondisi Sheep Tidak Shehat.

Dilaporkan sebelumnya, wabah penyakit di Mariupol dan kasus-kasus dilaporkan dalam sebulan terakhir.

“Kolera, disentri, dan penyakit menular lainnya sudah menyebar di kota ini,” Vadim Boychenko, walikota kota Ukraina, mengatakan kepada BBC Ukraina. Dan kota itu ditutup untuk menghindari wabah lebih lanjut.

BBC tidak dapat mengkonfirmasi tuduhan tersebut dan walikota yang ditunjuk Rusia mengatakan tes rutin telah dilakukan dan tidak ada kasus kolera yang tercatat.

Kementerian Kesehatan Ukraina mengatakan akses ke informasi tentang Mariupol terbatas, tetapi tes telah dilakukan di daerah yang dikuasai Ukraina, tetapi tidak ada kasus yang ditemukan.

Awal pekan ini, PBB mengatakan air di Mariupol dapat bercampur dengan limbah, meningkatkan risiko kolera.

Palang Merah telah memperingatkan bahwa penghancuran infrastruktur sanitasi adalah dasar penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air.

Kolera menjadi penyakit serius

Kolera bisa menjadi penyakit yang sangat serius.

Dalam kasus yang parah, tidak diobati, kematian dapat terjadi dalam beberapa jam.

Ini disebabkan oleh bakteri yang disebut Vibrio cholerae, dan orang-orang cenderung terinfeksi ketika mereka makan makanan atau minum air yang terkontaminasi serangga.

Penyebaran kolera erat kaitannya dengan kebersihan yang buruk dan air minum yang tidak aman di mana serangga dapat tumbuh dan menyebar.

Ini adalah penyakit yang sering meningkatkan penderitaan di saat krisis kemanusiaan. Tekanan pada sistem air meningkat ketika pasokan air dan sanitasi terganggu dan orang pergi ke tempat-tempat ramai.

Setelah terinfeksi, beberapa orang mengalami diare berair dan mengalami dehidrasi parah. Ini membutuhkan perawatan segera dengan cairan dan antibiotik.

Yang lain memiliki gejala ringan hingga sedang, dan banyak orang dengan penyakit ini tidak memiliki gejala sama sekali, tetapi masih dapat membawa cacing dalam tinja mereka.

Vaksin dan sanitasi yang lebih baik dapat membantu mengendalikan wabah kolera.

Dikatakan juga bahwa sanitasi kota sangat buruk, dengan tumpukan sampah menumpuk di jalan-jalan dan mayat tergeletak di bawah puing-puing.

Anastasia Zolotarova, seorang warga Kyiv yang kehilangan ibunya, mengatakan: “Ada banyak mayat tergeletak di tanah dan di gedung-gedung… Ada mayat yang membusuk di sana. Banyak kecoak dan lalat. Tumpukan kotoran. Tidak ada seorang pun bisa membuang sampah.” katanya. Minggu lalu, Mariupol.. BBC.

Awal pekan ini, dewan kota Mariupol memperingatkan bahwa wabah kolera dapat membunuh puluhan ribu orang dan menyebutkan beberapa faktor yang dapat menyebabkan epidemi “ledakan”, termasuk kekurangan obat-obatan dan fasilitas medis.

“Mereka [Rusia] menghancurkan rumah sakit wabah dan membunuh para dokter dengan semua peralatan mereka,” kata Wojchenko kepada BBC.

Pejabat Ukraina lainnya di Mariupol menuduh bahwa kota itu baru-baru ini mengalami kekurangan medis “fatal”, menambahkan bahwa pihak berwenang yang ditunjuk Rusia berusaha meyakinkan pensiunan dokter, bahkan mereka yang berusia di atas 80 tahun, untuk kembali bekerja. .

Mayat yang tergeletak di bawah puing-puing dan tumpukan sampah gunung bukanlah citra Mariupol yang ingin digambarkan oleh pihak berwenang Rusia.

Mereka lebih suka menggambarkan kota sebagai kembalinya kehidupan sehari-hari, memposting gambar di media sosial anak-anak kembali ke ruang kelas mereka dan truk mengumpulkan sampah.

Namun, sebagian besar kota tetap dalam reruntuhan dan wabah kolera atau epidemi lainnya akan menimbulkan tantangan besar tambahan bagi hampir 100.000 orang yang masih tinggal di sana setelah kengerian beberapa bulan terakhir.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.