Spread the love

– Tibet banyak dikunjungi pendaki dari seluruh dunia. Namun, tampaknya banyak pesawat menghindari lalu lintas udara melalui Tibet.

Tibet dikenal dengan medannya yang terjal dan populasi yang sangat kecil.

Masih bagian dari Cina, Tibet sebagian besar merupakan dataran tinggi, dengan ketinggian rata-rata 4.500 m (mdpl) di atas permukaan laut. nama nama situs judi slot online

Tibet berpenduduk jarang, hanya 0,2% dari populasi Cina. Sebagian besar penduduk tinggal di daerah pegunungan yang dingin.

Meskipun banyak pesawat menghindari wilayah Tibet, masih ada dua bandara internasional di daerah itu: Lhasa dan Xining. Saat ini ada beberapa penerbangan ke China dan sekitarnya.

Namun, ketika ada penerbangan ke wilayah lain, maskapai yang ada menghindari Tibet, tetapi kecepatan penerbangannya lebih tinggi.

Mengapa pesawat menghindari rute Tibet

Penasaran kenapa maskapai selalu menghindari Tibet, berikut penjelasannya di yang dikutip dari Simple Flying.com pada Minggu, 29 Mei 2022-05-29.

Alasan utama pesawat menghindari daerah Tibet adalah karena daratan mencapai ketinggian lebih dari 14.000 kaki (sekitar 4.200 meter).

Gambar Wikimedia tentang pendaratan pesawat

Pada ketinggian ini, pesawat harus terbang lebih tinggi. Namun, prosedur tersebut dapat mempersulit pesawat untuk mendarat di ketinggian 10.000 kaki atau sekitar 3.000 meter jika terjadi keadaan darurat seperti tekanan udara kabin yang rendah.

Karena dataran tinggi Tibet, pesawat tidak sempat turun dari tempat tinggi dalam keadaan darurat untuk menyelamatkan penumpang sebelum tiba di bandara.

Tak perlu dikatakan bahwa jumlah oksigen untuk penumpang juga terbatas dan hanya dapat digunakan sementara sampai pesawat turun ke ketinggian yang aman.

Selain masalah ketinggian, turbulensi juga berbahaya ketika pesawat melintasi wilayah Tibet.

Penyebab umum turbulensi dalam penerbangan adalah bahwa arus udara bergerak naik dan turun pada kecepatan yang berbeda.

Turbulensi juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti efek panas matahari dan kondisi cuaca di daerah pegunungan.

Ketika sebuah pesawat terbang melintasi gunung, arus udara naik di atas gunung, menciptakan arus udara yang dapat menghambat penerbangan.

Faktanya, turbulensi dalam penerbangan dapat terjadi di jalur mana pun. Namun, insidennya mungkin lebih tinggi saat mendaki gunung.

Gangguan, terutama di Tibet, yang terkenal dengan ketinggiannya, bisa sangat berbahaya.

Suhu di pegunungan sudah mendingin. Saat pesawat melintasi Tibet, risiko pembekuan bahan bakar jet meningkat.

UNSPLASH / RAIMOND KLAVINS Gunung Kailash di Tibet

Titik beku bahan bakar Jet A1 standar adalah -47°C, sedangkan titik beku bahan bakar jet Tipe A yang biasa digunakan oleh maskapai penerbangan Amerika (AS) adalah -40°C.

Bahan bakar jet membutuhkan waktu lama untuk membeku. Namun, risikonya lebih besar jika Anda berada di gunung yang sangat dingin.

Penerbangan jarak pendek mungkin tidak terlalu berbahaya. Namun, akan berbeda jika perjalanan panjang dan terus menerus di wilayah Tibet.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.