Spread the love

SUVA, – Pertemuan antara Menteri Luar Negeri China Wang Yi dengan sepuluh negara kepulauan Pasifik pada Senin (30 Mei 2022) gagal mencapai kesepakatan mengenai kesepakatan keamanan yang lebih luas.

Kegagalan dikonfirmasi setelah peringatan tajam bahwa proposal tersebut akan mendorong kawasan Pasifik menjadi “Orbit Beijing”. situs resmi judi slot online

Awalnya, pertemuan puncak virtual para menteri dan pemimpin luar negeri akan membahas proposal untuk secara radikal meningkatkan keterlibatan China dalam keamanan, ekonomi, dan politik.

Namun, upaya ini tampaknya gagal karena beberapa pemimpin di kawasan itu telah menyuarakan keprihatinan yang mendalam.

Setelah pertemuan, Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama, fasilitator, mengatakan “kesepakatan diprioritaskan seperti biasa. Kesepakatan luas diperlukan sebelum menandatangani kesepakatan regional baru”.

Wang berlokasi di Suva, ibu kota Fiji, sebagai bagian dari rangkaian diplomatik 10 hari di mana Beijing bersaing dengan Washington dan sekutunya mencari pengaruh di kawasan Pasifik yang penting secara strategis.

Sebelum kunjungannya, China telah menandatangani perjanjian keamanan di mana China akan melatih petugas di pulau-pulau Pasifik, terlibat dalam keamanan siber, memperluas hubungan politik, melakukan pemetaan sensitif lautan, dan meningkatkan akses ke sumber daya alam di darat dan air.

Untuk menarik kekuatan regional, Beijing menyediakan jutaan dolar dalam dukungan keuangan, prospek untuk perjanjian perdagangan bebas Kepulauan Sino-Pasifik, dan akses ke pasar China yang besar dengan 1,4 miliar orang.

China telah memantapkan dirinya sebagai “negara berkembang yang hebat” di Pasifik Selatan, setara dengan usaha kecil dan menengah (UKM).

Sebelum KTT, Presiden China Xi Jinping mengirim pesan bahwa China akan menjadi ‘saudara yang baik’ bagi kawasan dan bahwa kedua negara akan memiliki ‘nasib yang sama’, menurut CCTV yang dikelola pemerintah.

Namun dalam sebuah surat kepada para pemimpin regional lainnya, Presiden Negara Federasi Mikronesia David Panuelo memperingatkan bahwa kesepakatan yang diusulkan itu “tidak adil”.

Dia mengatakan itu bisa “menjamin pengaruh China atas pemerintah” dan memberikan “kontrol ekonomi” atas industri-industri utama.

Setelah pembicaraan tertutup pada hari Senin (30 Mei 2022), Perdana Menteri Wang tidak secara langsung mengutip ‘visi pembangunan bersama’ yang diusulkan, tetapi mengatakan kedua pihak akan ‘melanjutkan diskusi dan konsultasi yang mendalam’. Bangun lebih banyak konsensus.” “Tentang kerjasama” “.

Sebaliknya, Wang mengumumkan bahwa sepuluh negara kepulauan Pasifik telah menyetujui Nota Kesepahaman (MOU) tentang ‘Satu Sabuk, Satu Jalan’ China.

Berusahalah untuk Keseimbangan

Kekuatan Barat menentang gerakan China di wilayah tersebut.

Departemen Luar Negeri AS telah memperingatkan negara-negara Pasifik Selatan untuk waspada terhadap “bayangan-bayangan kecil yang transparan dan kesepakatan yang tidak jelas.”

Saat membintangi bersama Wang, Bainimarama mencela mereka yang terlibat dalam “titik geopolitik dengan dampak sosial rendah yang tenggelam di bawah permukaan laut”, mereka yang kehilangan pekerjaan atau keluarganya terkena dampak epidemi. dengan naiknya harga komoditas. cepat “.

Semua kecuali beberapa pulau Pasifik berada di dataran rendah dan sangat rentan terhadap kenaikan permukaan laut akibat perubahan iklim.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.