Spread the love

KYIV, – Ukraina berencana untuk terus meminta investor kripto untuk membantu pembiayaan, bahkan jika aset kripto mandek dan upaya pendanaan terpukul.

Menyusul invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, pemerintah Ukraina menggunakan media sosial untuk meminta sumbangan aset kripto. slot gacor hari ini via dana

Wakil Perdana Menteri Ukraina Mikhail Fedorov sedang menjajaki cara untuk menarik investor cryptocurrency di Forum Ekonomi Dunia di Davos minggu ini.

Pada 19 Maret, dompet “Bantuan untuk Ukraina” pemerintah Ukraina mengungkapkan bahwa mereka telah mengumpulkan lebih dari $60 juta dalam aset kripto.

Namun, dua bulan kemudian, pada 19 Mei, setelah aset kripto global anjlok, nilai aset yang dikumpulkan sekarang hanya $51,5 juta.

Demikian disampaikan Alex Bornyakov, Deputi Menteri Transformasi Digital Ukraina, seperti dilansir Reuters, Rabu (25 Mei 2922).

Aset Crypto telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir.

Bitcoin telah kehilangan lebih dari 20% harga sejauh ini di bulan Mei setelah kehilangan 17% di bulan April.

Persyaratan ini menyoroti risiko yang dihadapi oleh pemegang aset yang sangat fluktuatif.

Semua dana yang terkumpul di dompet “Bantuan untuk Ukraina ” disimpan dalam aset kriptografi.

Bornakov mengatakan pemerintah Ukraina dapat menggunakan $45 juta dari portofolionya untuk peralatan tentara Ukraina.

Ukraina mendanai sebagian perang dengan aset kripto.

Pada tahun-tahun sebelum perang, sumbangan Bitcoin meningkat ke kelompok sukarelawan Ukraina, beberapa di antaranya menyediakan peralatan untuk tentara Ukraina.

Kyiv sekarang memperkirakan akan membutuhkan $15 miliar selama tiga bulan ke depan untuk memulihkan ekonominya yang dilanda perang.

NFT

Meskipun volatilitas, aset kripto tetap menarik bagi Ukraina yang ingin mengumpulkan dana.

Merek bir independen terbesar di Ukraina, Obolon, berencana menjual NFT-nya kepada bisnis untuk mendistribusikan air gratis untuk bantuan kemanusiaan.

Obolon berencana menjual 5.000 NFT seharga 0,1 eter (sekitar US$200), yang dapat ditukar dengan sebotol bir suvenir pascaperang.

Olexander Chub, Direktur Perdagangan Luar Negeri di Obolon, mengatakan: “Proyek ini merupakan bantuan langsung untuk pertumbuhan berkelanjutan kami karena situasi keuangan perusahaan saat ini sulit karena situasi ekonomi yang sangat sulit di Ukraina.”

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.